Pantheon Yunani Kuno

Nerk Pirtz 04-08-2023
Nerk Pirtz

Pantheon Yunani

Zeus Menimbang Nasib Manusia - Nicolai Abraham Abildgaard (1743-1809) - PD-art-100 Saat ini, kebanyakan orang berpikir tentang mitologi Yunani dalam hal dewa-dewa seperti Zeus dan Hades, meskipun, dewa-dewa ini adalah beberapa yang paling terkenal dari jajaran dewa-dewi Yunani, sebenarnya ada ratusan dewa dan dewi Yunani.

Banyak buku dan teks yang telah ditulis tentang dewa-dewi Yunani selama ribuan tahun. Dari zaman kuno, Hesiod (700 SM) dan Homer (750 SM) adalah dua penulis yang paling terkenal, tetapi mereka terutama merekam tradisi lisan yang sudah ada; sementara di zaman kuno, para pujangga Romawi akan mengadaptasi kisah-kisah yang sudah berusia ratusan tahun.

Namun demikian, jajaran dewa Yunani kuno dapat dibagi menjadi tiga generasi yang berbeda.

Lihat juga: Cilla dalam Mitologi Yunani

The Protogenoi

Menurut tradisi Hesiod dan Homer, dewa-dewi pertama dalam jajaran dewa Yunani adalah Protogenoi, yaitu dewa-dewi purba.

Dewa pertama yang datang ke dalam penciptaan adalah Kekacauan Tiga Protogenoi lainnya dengan cepat muncul, yaitu Gaia (Bumi), Tartarus (Neraka), dan Eros (Prokreasi).

Dewa-dewa yang lahir pertama kali ini kemudian memunculkan Protogenoi lebih lanjut; Nyx (Malam), Erebus (Kegelapan), Ouranos (Langit), Pontus (Laut), Ourea (Pegunungan), Aether (Cahaya) dan Hemera (Hari).

Tradisi ortodoks sedikit berbeda dalam hal nama dan urutan dewa-dewa purba ini.

Lihat juga: Antiope Ratu Amazon dalam Mitologi Yunani Pertempuran Antara Para Dewa dan Para Raksasa - Joachim Wtewael (1566-1638) - PD-art-100

The Titans

Generasi dewa dan dewi Yunani berikutnya adalah keturunan Ouranos dan Gaia.

Gaia akan melahirkan enam anak laki-laki dan enam anak perempuan. Cronus Iapetus, Oceanus, Hyperion, Crius dan Coeus, dan Titanides betina bernama Rhea, Themis, Tethys, Theia, Mnemosyne dan Phoebe.

Gaia akan menghasut para Titan untuk bangkit melawan ayah mereka, dan Cronus pada akhirnya mengambil sabit untuk mengebiri Ouranos, dan menghancurkan sebagian besar kekuatan dewa.

Cronus kemudian mengambil posisi sebagai dewa tertinggi, dan kekuasaan para Titan kemudian dikenal sebagai Zaman Keemasan mitologi Yunani.

The Olympians

Dewa-dewa Olympian - Nicolas-André Monsiau (1754-1837) - PD-life-100 Zaman Keemasan para Titan pada akhirnya akan berakhir dengan cara yang sama seperti pemerintahan Ouranos, karena Gaia menghasut Zeus untuk bangkit melawan ayahnya, Cronus. Anak-anak Cronus dan Rhea telah terpenjara di dalam perut Cronus, meskipun Zeus lolos dari takdir ini.

Ketika dewasa, Zeus akan membebaskan saudara-saudaranya, dan mulai melancarkan perang melawan para Titan dari Gunung Olympus. Perang selama sepuluh tahun, Titanomachy akan terjadi, sebuah perang yang pada akhirnya dimenangkan oleh Zeus dan saudara-saudaranya.

Pembagian kosmos kemudian membuat Zeus diberi kekuasaan atas langit dan bumi, Poseidon diberi laut, dan Hades Dunia Bawah.

Zeus akan memerintah dari Gunung Olympus dan dewa ini bergabung dengan 11 dewa dan dewi Yunani lainnya; Poseidon, Hestia, Demeter, Hera, Afrodit, Hermes, Apollo, Artemis, Ares, Athena, dan Hephaestus.

Nerk Pirtz

Nerk Pirtz adalah seorang penulis dan peneliti yang bersemangat dengan ketertarikan mendalam pada mitologi Yunani. Lahir dan dibesarkan di Athena, Yunani, masa kecil Nerk dipenuhi dengan kisah dewa, pahlawan, dan legenda kuno. Sejak usia muda, Nerk terpikat oleh kekuatan dan kemegahan cerita-cerita ini, dan antusiasme ini semakin kuat selama bertahun-tahun.Setelah menyelesaikan gelar dalam Studi Klasik, Nerk mengabdikan diri untuk menjelajahi kedalaman mitologi Yunani. Keingintahuan mereka yang tak terpuaskan membawa mereka pada pencarian yang tak terhitung jumlahnya melalui teks kuno, situs arkeologi, dan catatan sejarah. Nerk bepergian secara ekstensif melintasi Yunani, berkelana ke pelosok terpencil untuk mengungkap mitos yang terlupakan dan kisah yang tak terhitung.Keahlian Nerk tidak hanya terbatas pada panteon Yunani; mereka juga menyelidiki keterkaitan antara mitologi Yunani dan peradaban kuno lainnya. Penelitian menyeluruh dan pengetahuan mendalam mereka telah memberi mereka perspektif unik tentang subjek tersebut, menerangi aspek-aspek yang kurang dikenal dan memberikan cahaya baru pada kisah-kisah terkenal.Sebagai seorang penulis berpengalaman, Nerk Pirtz bertujuan untuk berbagi pemahaman mendalam dan kecintaan mereka terhadap mitologi Yunani kepada khalayak global. Mereka percaya bahwa kisah-kisah kuno ini bukan sekadar cerita rakyat tetapi narasi abadi yang mencerminkan perjuangan, keinginan, dan impian abadi umat manusia. Melalui blog mereka, Wiki Greek Mythology, Nerk bertujuan untuk menjembatani kesenjangan tersebutantara dunia kuno dan pembaca modern, membuat alam mitos dapat diakses oleh semua orang.Nerk Pirtz bukan hanya seorang penulis yang produktif tetapi juga seorang pendongeng yang menawan. Narasi mereka kaya akan detail, dengan jelas menghidupkan para dewa, dewi, dan pahlawan. Dengan setiap artikel, Nerk mengundang pembaca dalam perjalanan yang luar biasa, memungkinkan mereka membenamkan diri dalam dunia mitologi Yunani yang mempesona.Blog Nerk Pirtz, Wiki Greek Mythology, berfungsi sebagai sumber yang berharga bagi para sarjana, pelajar, dan penggemar, menawarkan panduan yang komprehensif dan andal ke dunia dewa-dewa Yunani yang menakjubkan. Selain blog mereka, Nerk juga menulis beberapa buku, membagikan keahlian dan semangat mereka dalam bentuk cetak. Baik melalui kegiatan menulis atau berbicara di depan umum, Nerk terus menginspirasi, mendidik, dan memikat penonton dengan pengetahuan mereka yang tak tertandingi tentang mitologi Yunani.